Isnin, 31 Julai 2017

SEDIAKAH ZAHID HAMIDI MINTA MAAF DENGAN TUN M ATAU LEBIH SELESA DIGELAR "KAKI PEMBOHONG"?

Sejak awal lagi memang disedari bahawa serangan Timbalan Perdana Menteri, Zahid Hamidi kepada Tun Mahathir Mohamad bukan saja bersifat perkauman dan memperlekeh sesuatu kaum, tetapi yang lebih berat kerana ia juga berbentuk pembohongan.

Apabila Zahid mengatakan bekas Perdana Menteri itu dalam kad pengenalan birunya bernama "Mahathir anak lelaki Iskandar Kutty", ramai yang tidak ragu-ragu mengatakan beliau telah tersalah fakta mengenainya.

Ini kerana yang diketahui umum ialah Mahathir bin Mohamad, bukannya berbinkan Iskandar. 

Iskandar adalah datuk kepada Tun Mahathir atau lebih tepat yang berbinkan Iskandar ialah Mohamad dan bukannya Mahathir.
Jadi, tentulah pelik dan menghairankan bagaimana ia boleh diucapkan oleh seorang yang berjawatan Timbalan Perdana Menteri dan Menteri Dalam Negeri, malah tidak dinafikannya sehingga kini.

Oleh itu, jika ada yang mengatakan persoalan keturunan Tun Mahathir lebih dulu dibangkitkan oleh kumpulan Tengku Razaleigh Hamzah ketika pertandingan UMNO 1987 atau oleh Anwar Ibrahim selepas pemecatannya pada 1988, ia sebenarnya sama-sekali tidak sama dengan apa yang dibangkitkan oleh Zahid Hamidi

Sama ada disentuh oleh puak Ku Li atau Anwar Ibrahim, usikan mereka  hanyalah dengan nada bergurau mengenai "darah keling" atau "keturunan Kerala" yang dikaitkan dengan bekas Perdana Menteri itu, tetapi ia tidak bersifat pembohongan. 

Mereka juga ternampak tidak menghina India Muslim atau mamak dalam memperkatakan keturunan Tun Mahathir itu.

Juga tidak pernah sesiapa, sama oleh penyokong Tengku Razaleigh atau Anwar Ibrahim, mereka sampai ke peringkat mengata "Mahathir sebagai anak lelaki Iskandar Kutty".

Tun Mahathir dan mereka yang menyayanginya juga tidak pernah marah atau tersinggung dengan apa juga serangan berkaitan keturunan yang pernah disentuh oleh penyokong Ku Li atau Anwar Ibrahim itu.

Malah, Tun Mahathir sendiri pernah mengakui keturunan sebelah bapanya memang berasal daripada India.
Tetapi, reaksinya ternampak berbeza dengan apa yang dilakukan oleh Zahid ini. Bukan saja penyokong Tun Mahathir jadi marah dan tersinggung, rata-rata rakyat pelbagai lapisan juga mengecam dan membenci Zahid Hamidi melalui tindakan terbarunya ini.

Ini kerana nada serangan Zahid jelas bersifat perkauman, memperlekeh kaum lain serta suatu bentuk pembohongan.

Sejak bila Tun Mahathir berbinkan Iskandar Kutty? tanya mereka.

Selain kemudiannya bersepah-sepah salinan kad pengenalan dan surat beranak Tun Mahathir dikongsi di media sosial, tulisan mengenai salasilah keluarga beliau juga kedapatan di sana-sini di medium yang sama.

Dalam kad pengenalan dan surat beranak itu, yang ada tertulis hanya Mahathir dan bapanya Mohamad. Tidak ditemui sama-sekali "Mahathir anak lelaki Iskandar Kutty" sebagaimana dakwaan Zahid itu.

Dalam salasilah keluarga pula antaranya menyebut bahawa bapa Tun Mahathir, Mohamad bin Iskandar bukan orang sebarangan, sebaliknya adalah pengetua pertama Kolej Sultan Abdul Hamid, sebuah sekolah yang terkenal di negeri Kedah.

Kemudian, anak perempuan Tun Mahathir, Marina juga menjelaskan perkara yang sama bahawa bapanya adalah berbinkan Mohamad, bukannya beranak-lelakikan Iskandar sebagaimana didakwa oleh Zahid.

Iskandar, tambah Marina, adalah datuk kepada Tun Mahathir dan bukan bapa kepada ayahnya.

Lewat petang ini, Tun Mahathir sendiri, dalam keadaan tidak berapa sihat kerana selsema, tetapi ternampak ceria, tampil dengan sebuah rakaman video yang mencabar Zahid Hamidi membuktikan apa yang didakwanya itu.

"Tidak pernah lagi sesiapa menyentuh perkara ini dengan memberi asal-usul saya yang berbeza daripada apa yang diketahui umum.

"Ini adalah kenyataan yang cukup baik untuk menunjukkan berapa Zahid adalah kaki pembohong," kata Tun Mahathir sebagaimana dipetik dalam video tersebut.

Lalu, sekarang bagaimana?
Daripada bukti salinan kad pengenalan, surat beranak, penjelasan Marina dan kenyataan oleh Tun Mahathir sendiri, kecuali jika Zahid Hamidi benar-benar dapat menampilkan bukti-bukti yang lain untuk membuktikan kebenaran fakta, beliau dengan sah, sahih dan jelas telah berbohong kepada seluruh rakyat Malaysia mengenai dakwaan yang dibuatnya itu.

Berbohong, adalah dosa paling besar bagi pemimpin, tidak jauh bezanya dengan dosa mencuri wang rakyat.

Sediakah Zahid Hamidi menampilkan bukti-bukti untuk mengesahkan kebenaran dakwaannya, meminta maaf dan mengakui kesalahannya atau mahu terus dikenali sebagai "kaki pembohong" untuk selama-lamanya?

Apatah lagi,  Tun Mahathir turut mengesahkan bagaimana Zahid Hamidi pernah menemuinya untuk meminta sokongan bagi beliau menggantikan Najib, tidak lama selepas dilantik sebagai Timbalan Perdana Menteri menggantikan Muhyiddin Yassin dahulu.

Berani dan sediakah Zahid Hamidi mengakui pertemuannya dengan Tun Mahathir itu atau beliau sekali lagi akan menjadi "kaki pembohong" kepada umum?

3 ulasan:

  1. Adakah anda memerlukan pinjaman untuk membayar hutang atau memulakan perniagaan anda sendiri? Adakah anda memerlukan wang untuk pendidikan anak-anak atau rawatan anda? Hubungi kami untuk pinjaman cepat semalam. Email: (golden.tcs001@gmail.com atau nombor Whatsapp +918015861823),.,

    BalasPadam
  2. KABAR BAIK! KABAR BAIK!

    Untuk mengenalkan diri dengan benar,
    Ibuku SUSAN dari [SUSAN BOWMAN LOAN COMPANY]

    Saya adalah pemberi pinjaman pribadi, perusahaan saya memberikan pinjaman segala jenis dengan suku bunga 2% saja. Ini adalah kesempatan finansial di depan pintu Anda, terapkan hari ini dan dapatkan pinjaman cepat Anda.

    Ada banyak di luar sana yang mencari peluang atau bantuan keuangan di seluruh tempat dan tetap saja, tapi mereka tidak dapat mendapatkannya. Tapi ini adalah kesempatan finansial di depan pintu Anda dan dengan demikian Anda tidak bisa melewatkan kesempatan ini.
    Layanan ini membuat individu, perusahaan, pelaku bisnis dan wanita.
    Jumlah pinjaman yang tersedia berkisar dari jumlah pilihan Anda untuk informasi lebih lanjut hubungi kami melalui email:

    Susanbowmanloancompany@gmail.com

    BalasPadam

PIHAK KAMI TIDAK BERTANGGUNGJAWAP DENGAN KOMEN YANG MENYALAHI UNDANG-UNDANG MALAYSIA