Jumaat, 7 Julai 2017

Saifuddin tidak pernah lalui jerih kami 18 tahun, kata Johari


Ketua Whip PKR Datuk Johari Abdul menyifatkan Datuk Saifuddin Abdullah mungkin ‘janggal’ dengan situasi dalaman pakatan pembangkang ekoran latar belakang politiknya yang sebelum ini merupakan ahli Umno.
Johari Abdul (kiri)  dan Saifuddin Abdullah"Datuk Saifuddin tidak pernah melalui betapa jerih dan peritnya kami 18 tahun dahulu.
“Semua orang ini yang telah pun melalui detik-detik yang amat membimbangkan pada 18 tahun yang dulu. Jadi mungkin Datuk Saifuddin dia dari Umno. Dia tidak pernah dapat merasai betapa jerihnya, peritnya kami 18 tahun yang dulu. Dan dia sedang belajar.
“Itu adalah asam garam politik. Bukan mudah untuk kita satukan semua kepala. Apatah lagi kita nak satukan dengan orang pernah kita tempur selama 18 tahun. Keadilan (PKR), DAP, Amanah sebelum ini Pas, bertempur dengan (Tun) Dr Mahathir selama 18 tahun. Ada yang ke penjara, lokap, cedera parah, macam-macamlah.
“Harus diingat, setiap orang ada sejarah masing-masing. Kita ada sejarah dengan Dr Mahathir, kita ada sejarah dengan Barisan Nasional (BN) dengan Umno.
"Jadi bila mereka menjadi serpihan kepada Umno iaitu tubuhkan parti Bersatu (Parti Pribumi Bersatu Malaysia) maka adalah wajar untuk memberikan sedikit masa,” katanya seperti dilapor Antarapos hari ini.
Johari dipercayai berkata demikian kerana diminta mengulas status berbaur ‘patah hati’ dibuat Ketua Sekretariat Pakatan Harapan Datuk Saifuddin Abdullah menerusi laman Facebook, pada Sabtu lalu.
Saifuddin dalam status facebooknya berkata:"Letih melalui proses bertindih penuh dalih sehingga menyebabkan organisasi bertatih dan khalayak jerih lalu kemenangan seakan tak mampu diraih,” demikian tulisan Saifuddin dalam laman sosial itu.
Walaupun bekas ahli Majlis Tertinggi Umno itu menulis secara berkias, status tersebut seolah-olah memberi gambaran mengenai situasi ‘celaru’ yang melanda gabungan yang disertai oleh PKR, DAP, Amanah dengan Parti Pribumi Bersatu Malaysia (Bersatu) itu.

Johari yang juga Ahli Parlimen Sungai Petani itu walaubagaimanapun yakin situasi yang melanda Pakatan Harapan akan selesai jika diberi masa sewajarnya dalam usaha untuk menyatukan pemimpin dari pelbagai latar belakang dan ‘kepala’ dalam pakatan pembangkang itu.
“Tidak, ia bukan bercelaru. Kita datang daripada latar belakang yang belbagai. Macam kita nak kahwin, ada orang ini datang daripada keluarga begini. Isteri suami datang dari keluarga alim, si isteri datang dari keluarga disko, pelayar, nelayan...jadi kita nak sesuaikan makan masa walaupun sudah kahwin suami isteri.
“Jadi bagi masa lah, bila mereka perang dengan mereka tiba-tiba nak jadi kawan. Dia kena ada masa. Tidak kenal maka tidak cinta. Kita kena bagi kenal, bercinta dahulu walaupun kita ambil masa sedikit. Lebih baik kita selesaikan. Tiada masalah, bukan benda yang payah pun,” jelasnya.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

PIHAK KAMI TIDAK BERTANGGUNGJAWAP DENGAN KOMEN YANG MENYALAHI UNDANG-UNDANG MALAYSIA