Rabu, 19 Julai 2017

Perjawatan YIK: Azam Amanah/Pakatan Harapan


Oleh Husam Musa
Saya mengalu-alukan jawapan balas posting saya 18 Julai 2017, oleh YB Dr Fadli Hassan.Ini cara bertamadun yg diajar oleh Islam. Sesuatu isu kepentingan awam yang dibangkitkan, diberikan respon selayaknya dan tidak menjadikan serangan peribadi sebagai senjata.
Tulisan saya tidak mengharapkan Kerajaan yang ada untuk melaksanakan tuntutan keperluan semasa dan kebajikan perjawatan YIK. Ia lebih berupa azam dan komitmen Amanah Kelantan jika ditakdirkan berpeluang mengambil alih Kerajaan Kelantan PRU yang akan datang.
Itu antara rangka apa yang akan dilaksanakan oleh Amanah/Pakatan Harapan.
Mengenai proses kenaikan pangkat yang dikaitkan dengan Sohibus Samahah Dato Mufti dan YAA Dato Ketua Hakim Syarie, saya berpandangan tidak sesuai untuk membabitkan nama baik mereka.
Dalam isu pemilihan ke jawatan tetap dan berpencen dan kenaikan pangkat, biarlah guru-guru YIK sendiri menjadi saksi dan memahami apa yang sebenarnya berlaku. Saya tidak ingin mengulas panjang mengenainya. Cukup respon pelbagai di dunia maya untuk direnungkan.
Namun, jangan dilupakan, sesuatu yang pincang dengan niat dan pengetahuan, semuanya akan diperhitungkan di Padang Mahsyar. Sehingga kata Nabi s.a.w, se ekor kambing yang selalu ditanduk oleh kambing lain yang lebih besar semasa di dunia, akan dibangkitkan dengan tanduk yang lebih panjang untuk membalas tandukan ke atas kambing yang selalu membulinya dulu, di Mahsyar nanti.
Apa tah lagi, memotong que orang yang lebih layak kerana hubungan tertentu.
Dalam keadaan kekurangan, kongsilah pengorbanan. Bukan mendahulukan kita sendiri.
Terima kasih sekali lagi kpd YB Dr Fadli. Sekurang-kurang, beliau tidak menswastakan jawapan sesuatu di bawah bidang tanggung jawab beliau kpd awak-awak yang tidak mempunya locus standi dan akauntabiliti.
Atau, hanya berdiam diri.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

PIHAK KAMI TIDAK BERTANGGUNGJAWAP DENGAN KOMEN YANG MENYALAHI UNDANG-UNDANG MALAYSIA