Di mana walid?
JIJIK, benci dan jika diberi kekuatan, mahu sahaja aku meludah ke arah si hitam ini.

"Jika kau digelar Islam, mengaku ALLAH itu satu, jangan berani tenung wajahku. Aku menjaga auratku dan kau perlu menghormati auratku juga. Jika dahulu aku menghormati sebagai penjaga negara tetapi kini kau selayaknya ku pandang seperti anjing!" kata Sarah Muahammad Ali Muhammad Ibrahim ke arah seorang anggota tentera di luar perkarangan hospital berhampiran Dataran Ramsis.

Bagi memenuhi amanah ibunya, dia bersama akhun kabir abang yang sulung Umar, kawan ayah Dr Ahmad dan seorang sahabat Rasya pergi menggadai nyawa untuk mencari jenazah ayahnya.

Di sebabkan bilangan kematian mencecah ratusan nyawa mereka berpecah untuk mencari mayat ayah dari masjid ke hospital hinggalah di tepi-tepi jalan.

Tiada istilah penat. Setiap kali terpandang wajah cengil askar atau polis setiap kali itulah dia berasa ingin menunjal kepala mereka. Dendam kesumatnya membuak, gelora kemarahan bagaikan api menyala.

Ahhhhh, bertapa hancur luluhnya perasaan dan sakitnya hati apabila terhidu bau mayat.

Dia berseorangan terpaksa membelek setiap satu tubuh kaku itu dan cuba untuk mengenal pasti tanpa pertolongan sesiapa.

Sara kemudiannya menelefon antara satu sama lain manalah tahu kalau-kalau pencarian dari selepas solat Subuh berhasil.

“Helo Dr Ahmad. Awak sudah jumpa walid?”

“Belum lagi, awak?”